Text Me for More Product Info: 0812-9948-137

Keto-ish

Baru inget kalo belom pernah cerita tentang Keto di sini.

Emang Keto itu apa, darimana, bersama siapa semalam? Wkwk..

Jadiii… berawal dari ketidaknyamanan aku melihat Shape of myself, apalagi merasakan beban seakan mengandung 6 bulan… jalan condong ke belakang sambil megangin pinggang yang pegel karena berat badan, punggung sakit, nafas berat.. maka aku berusaha menggunakan ilmu meringankan tubuh yang banyak beredar di masyarakat.

Kebetulan emang gejala umum emak-emak kali ya, mulai keberatan badan setelah menikah dan punya anak. Awalnya nerima aja, toh cuma naik segini. Etapi begitu nambah anak, naek lagi segitu. Dan gak turun-turun lagi malah tanpa nambah anakpun berat badan merayap naik terus… Huaaaaa… :'(

Awal-awal nyoba metode ga makan nasi. Tapi selain nasi masih gitu.. segala sayuran, buah, kadang kue-kue pun masih… jadi setelah sepekan gak makan nasi, ternyata ga ada pengaruh apapun di berat badan. Hiks. Sebel. Balik aja deh makan nasi lagi.

Selagi bete gitu, masih ada aja postingan-postingan before-afternya metode ketogenic. Super-super banget sih transformasinya. Aku kan jadi pengenn.. Jadi tujuan dari metode ini adalah mengalihkan sumber energi tubuh dari gula ke lemak. Biar badan biasa ngebakar lemak, bukan gula. Nah kalo udah biasa bakar lemak, kita tinggal pake aja tuh lemak yang berlimpah di badan. Ga makan juga kuat beraktivitas. Keren ya?

Tapi kan ga langsung badan bisa switch dari bakar gula langsung bakar lemak. Awal-awal kalo gula darah kita masih tinggi, harus dipake dulu sama badan sampe abis barulah keton keluar. “Keton adalah asam yang dibuat ketika tubuh Anda mulai menggunakan lemak, bukan karbohidrat, untuk energi. Ketika tidak memiliki insulin untuk menyuplai gula dari darah ke dalam sel, tubuh menggunakan lemak sebagai energi.” Dia keluar dalam kondisi krisis gitu, kak. Gada gula, dia pun memecah lemak. Tapi kitanya ini pas proses gulanya turun biasanya keliyengan dulu. Ya kan?

Jujur kalo ngeliat menunya sih enak-enak, kayak ga diet aja. Yang boleh dimakan itu lemak, protein, dan sedikit karbo dari daun dan batang. Ini makro nutrisi yang dibutuhkan tubuh. Jadi apapun asalkan berasal dari hewani, dibolehkan. Yang dari tumbuhan pun boleh cuma gausah banyak-banyak, sekira 50-100gr aja buat kebutuhan mikronutrisi semacam vitamin, mineral, dll dari daun atau batang. Artinya, ga ada lagi nasi, tepung terigu, apalagi gula..

Bye-bye bala-bala.. #isgoingtobethenewhitsong

Masalahnya, kita dari kecil kalo nangis dikasih kue, permen, atau eskrim itu kan dari gula. Udah keburu mengaitkan enaknya makanan manis dengan kebahagiaan. Apalagi kalo makan besar, biasanya gak makan nasi sama dengan belom makan kan? iya kan? Jadi kalau boleh makan rendang tapi ga pake nasi, pikiran kita tuh udah ruwet duluan. Makan gule kepala ikan kakap, tanpa nasi. Makan yang bersantan-santan malah boleh. Tapi jangan sama nasi apalagi plus teh manis dan ice juice. Cukup air putih.

Kita aja ruwet apalagi orang lain yang liat, ada yang judging, ada yang sirik.. #eh. Dibilang itu nambul makanan, ga boleh. Kayak anak kecil aja, gadoin ayam. Dst, dst. Hiks..

Dan masih ada lagi yang namanya Ketogenic fastosis. Ini tantangan ketogenic ditambah lagi dengan puasa makan minimal 16 jam, jadi boleh makan di 8 jam sisanya. Ada yang seriusan puasanya sampe 23/1 loh. Tapi minum sih tetep boleh ya, malah diwajibin sehari minum minimal sesuai berat tubuh x50cc. Yaaa kalo berat kita 50kg (you wish!) tinggal dikali 50cc jadinya 2500cc atau 2,5 liter. Selain minum air yang banyak, perlu minum vco juga untuk memudahkan transisi dari pembakaran glukosa ke lemak. Baca teknisnya di www.ketofastosis.com gih.

Jadi, berhasil apa ngga nih ngentengin badan? Lemayan lha kak. 1-2 pekan udah dapet 5 kg. Tapi abis itu udah aja ga turun lagi. Soale aku cuma pake metode ketogenic aja sih, belom fastosis bener-bener. Palingan nambah senin-kamis aja. Tapi niatnya diterusin aja sih, selama masih bisa. Secara, aku ada keturunan genetik penyakit gula, mudah-mudahan kalo ga makan gula ga kena penyakitnya. Lagian, ternyata ga makan nasi dan tepung-tepungan ga mati kok. Hihihih.

Cuma lebaynya itu gak nahan kalo liat duren, cake coklat, eskrim, makanan franchise, dll. Tobatin aku kak, tobatin aku.. #apasih

Jadi meskipun ga makan karbo, aku masih hampir tiap hari cheating dikit sih.. Misal, orangtua bawain peyek seplastik gede aku makan juga selembar dua lembar, kakak bawain pisang ambon serenceng aku gigit juga 1-2 gigitan, sisaan pengajian ada molen mini masuk juga lah sak-lep-an, gule nangka sesuap dua suap. Mikirnya, ah daripada semuanya gue makan. Ini mah dikit banget kalee.. Wkwkwk.

Berikut ini contoh-contoh menu makanan ketogenic ala Indonesia.. Huehehhehe… tapi tanpa karbo lho yaa..

Share:

Comments ( 0 )

    Leave A Comment

    Your email address will not be published. Required fields are marked *