Text Me for More Product Info: 0812-9948-137

Pe Ha Pe

Kita semua udah paham kan, apa maksud dari PeHaPe? Itu loohh.. Pemberi Harapan Palsu. Ungkapan ini sangat populer di kalangan jomblo #EHbecandaMasss, tapi bukan itu sih yang mau dibahas.

Sayah mau sorot pehape ini dari sisi pelaku, bukan korban yah. Dari sisi korban teh, udah jelas sakiiitt.. Nah, coba sekali-kali kita lihat dari sisi orang yang melakukannya. Apa motif dan modus operandinya. Hadeuh kebayang kan bakal berat tulisan ini.

Beberapa kali saya pernah merasakan di-pehape-in, dijanjiin ini dan itu lalu ga kejadian. Ga enak banget kak, pengen kesel kok ya rugi hati.. pengen ga kesel tapi kok ya udah berasa. Serba salah. Dan si pelaku, ndilalahnya selalu punya alasan valid kenapa gak bisa memenuhi janjinya. Ya sutralah kalau begitu.

Jadi setelah beberapa kali merasa gaenak dipehapein, saya pun mikir. Iya, emang dari sananya saya mah suka mikir. Dipehapein aja saya mikir. Begini..

“Kenapa saya marah? Kenapa berasa gaenak? Apakah ada ego yang terluka ketika orang yang berjanji kemudian memutuskan memenangkan orang lain dibanding janjinya pada saya.. Apakah saya salah karena berharap terlalu banyak? Ataukah sakit karena dikalahkan oleh kesibukan lain?”

Lalu tiba-tiba saya sadar, ego saya yang sakit. Ke-aku-an saya yang terluka. Merasa tak cukup berharga untuk dibela-belain dibandingkan hal lain. Dan siapakah saya? Nobody! Kenapa harus merasa sakit jika saya adalah Nobody?

Sedangkan Dia Yang Maha Segala, sering juga saya pehape-in. Sebelum tidur belagak nyetel alarm lah, mau bangun malam, janjian mau berkhalwat sama Dia.

Tapiiii kenyataaaannya gimanaaaaa????

Realitanya adalah, alarm bunyi, saya bangun untuk matikan lagi lalu saya kembali tidur. Dan ini kejadian gak cuma sekali dua kali. Ratusaaaannn kali.

Astagfirullah.. Mohon Ampunnnn. Dia Yang Maha Memiliki di pehapein sama hambanya yang setitik debu. Yang gak pernah merasa bersalah. Yang dengan ringannya ngeles kanan kiri, mata masih ngantuk badan lemes ga kuat bangun. Lalu saya melihat ke dalam hati yang tadi merasa sakit itu.

Ya Allah. Betapa sakitnya dipehapein ratusan kali. Dan Dia masih sabar menantiku ketika Dia bisa aja bilang… “karepmu!”

aku-rapopo-wes-sa-karepmu-ae

 

Share:

Comments ( 0 )

    Leave A Comment

    Your email address will not be published. Required fields are marked *