Text Me for More Product Info: 0812-9948-137

What’s up with my whatsapp number

Jadi, kemarin itu mau gak mau aku mengalihkan japrian via whatsapp ke nomer 08129948137, setelah sebelumnya mengkhususkan nomer ini buat groups aja sedangkan nomer 081519801734 untuk japrian. Simpelnya karena kalo wagroups suka ga terprediksi tingkat keributannya, sehingga ga sering-sering aku cek, sedangkan nomer japrian udah jelas butuh respon segera. Selain itu biar ga cepet rusak aja sih hpnya, karena udah mulai keliatan gejala-gejala lemotnya.

Qodarullah, bener aja, hp yang lemot itu pun tiba-tiba ga mau nyala lagi setelah semaleman abis batre.

Di situ saya pengen banyak bersyukur karena melihat GEJALA BUTUH HP BARU, sebelum hp lemot itu bener-bener padam. Jadi udah beberapa bulan sebelumnya beli hp gantinya. Udah nyatetin rekapan penabung LM yang belom kerekap. Kan itu yang ngeri kalo sampe ilang.

Yang ga bisa direcovery cuma nomer whatsappnya. Karena dia butuh simcard hidup buat konfirmasi nomernya. Sedangkan simcard itu udah lama mati karena lupa ga dikasih makan, plus ilang pulak. Maka nomer whatsapp itu idup cuma buat wa-an doang. Hp-nya mati, maka game over pula nomer whatsapp itu.

Sebetulnya enak lho pake nomer whatsapp yang ga bisa ditelponin. Hehehe. Banyak olshop yang bilang text only itu kenapa, karena pake text itu enak. Bisa tanya dan jawab kapan aja tanpa harus nunggu dua orang ini selow di waktu yang sama. Iya lah, pan kita emak2 rempong. jawab text itu disambi di sela-sela goreng lauk atau kalo anak batita berarti nunggu dia ga liat kita pegang hp, hahahah. Jujur aja, kalo harus angkat telpon di rumah ketika ada anak-anak itu, seringnya saya malah gak fokus. Anak-anak itu berisik kak, just incase kalian belum kenal anak-anakku. Kadang mereka malah penasaran kalo ada yang nelpon, “siapa mi? Abi ya? Eyang?” Lalu ikutan ngomong, “halo abii…” Hadeuh. Pak suami kalo mau angkat telpon malah harus masuk kantor dulu, kunci pintu. Wkwk. Kalian pernah liat video narsum di bbc yang lagi siaran langsung di kantor rumah trus anak-anaknya masuk? Nah. Kira-kira gitu deh. Bukannya ga mau profesional ya, tapi kan anak-anak ga bisa diprediksi.

Etapi ada sih, pelanggan LM yang udah beli sekira 5 kali via text aja gapapa, trus tiba-tiba dia komplain kenapa aku ga terima telpon. Aku jelasin aja. Berikutnya dia ga lanjut lagi. Ya gapapa juga sih. Emang perlu hati-hati dalam transaksi jumlah besar. Bisa jadi dia khawatir karena ga kenal aku secara pribadi. Ya makanya kalo kastemer minta lokasi toko, aku kasih aja lokasi rumah. Lha iya, rumah, toko, display, gudang, kantor, semuanya di satu lokasi kok. :p

Anyway, kalau masalah resiko, kita mau ngapain aja pasti ada resikonya lah. Cuma tidur siang aja bisa kemalingan. Eh, beneran. Di perumahan sebelah noh. Maling masuk rumah siang-siang, nyomot hp yang ditaroh di atas tv. Nabung di bank-bank besar juga selalu ada resiko banknya bermasalah kemudian ga bisa diambil uangnya deh.

It all comes down to the personal inside the system.

Meskipun sistem sebagus apapun, kalo yang bikin sistemnya yang mau nyolong mau apa coba?

Meskipun di sistem nabung LM sepertinya nyantai kayak di pantai, ga ada yang ngejar2 nyicil, ga ada penalty, nitip bertahun-tahun ga ngabarin kapan diambilnya (hiks), yang penting saya mah niat bisnis sebagai amal aja, biar keliatannya kerja trus dapet pahala (hahahahahaha),  soale rejeki saya udah diatur Allah. Makanya ketika ada masalah sekali dua kali dalam pengiriman, seandainya hilang maka saya ganti (sebisa mungkin semoga Allah selalu mampukan). Rugi itu masalah belakangan. Gak rugi pun kalau emang Allah takdirkan semua kembali nol lagi, kita mau apa? Ya sedih itu udah pasti lah dikit atau banyak. Shock. Makanya latihan keluarin uang sebelum terpaksa atau dipaksa ngeluarin uang.

Ih ngocehnya banyak aja. Udahan dulu ya. Yang mau nabung, lanjut ke www.tabunglm.com yah

Share:

Comments ( 0 )

    Leave A Comment

    Your email address will not be published. Required fields are marked *